“Sampaikanlah dariku walau hanya satu ayat” (HR. Bukhari) <---> Bagi yang membaca ini alangkah baiknya untuk membagikan pada yang lain, Ayo silahkan dishare.... Teruskan ilmu, jangan disimpan sendiri...

Salurkan rezeki anda melalui rekening berikut :

--> Bank Muamalat 3560009874 --> Bank Mandiri 114-00-0594415-5
--> Bank BRI 228401000197560 --> Bank BCA 8110330589

Memimpin Dengan Ilmu

Written by Dr. Amir Faishol Fath

Dan tatkala dia cukup dewasa, Kami berikan kepadanya hikmah dan ilmu. Demikianlah Kami memberi balasan kepada orang-orang yang berbuat baik.

Ayat ini menjelaskan secara khusus mengenai beberapa kualitas Nabi Yusuf alaihissalam yang sangat menentukan pada kepemimpinannya kelak setelah diangkat menjadi mentri keuangan di Mesir. Allah subhanahuu wata’alaa menjelaskan bahwa Nabi Yusuf tidak lahir secara tiba-tiba untuk menjadi pemimpin, melainkan jauh sebelum itu Allah telah membekalinya berbagai kemampuan. Secara ringkas bekal-bekal tersebut dirangkum dalam ayat di atas:


1. Mental Kedewasaan


Kata asyuddahu pada ayat di artikan dengan dewasa. Imam An Nasafi dalam tafsirnya berkata: maksudnya adalah muntahaa isti’daadi quwwatihii (puncak kematangan potensinya). Ini menunjukkan bahwa kedewasaan adalah bekal utama untuk mendapatkan mandat kepemimpinan. Mengapa? Sebab kepemimpinan adalah tugas yang penuh tantangan dan persoalan. Tidak cukup seseorang hanya berbekal harta. Banyak orang salah paham tentang hal ini, sehingga berkata: if you have money you can do every things (jika anda punya uang anda bisa berbuat apa saja). Pemahaman seperti ini hampir selalu menjadi model pada suksesi akhir-akhir ini. Karena itu banyak orang yang pinter dan cerdas bahkan mampu untuk memimpin, namun karena tidak punya uang, ia dianggap tidak layak.



Perhatikan ayat di atas, Allah SWT. tidak menekankan pentingnya uang dalam kepemimpinan, melainkan mental kedewasaan. Benar, kita membutuhkan pemimpin yang dewasa. Pemimpin yang benar-benar merasakan getaran tanggung jawab atas segala penderitaan rakyat. Mengapa? Sebab akhir-akhir ini kita mengalami krisis kepemimpinan. Terutama dari segi mental kedewasaan. Banyak para pemimpin yang tidak siap secara mental menerima amanah tersebut. Akibatnya, begitu mereka menjadi pemimpin malah terjatuh dalam keterlenaan dengan dosa-dosa. Harta haram menjadi konsumsinya yang paling pokok. Rakyat tidak diperhatikan. Sementara bisnisnya diutamakan. Banyak dari fasilitas negara hanya digunakan untuk kepentingan bisnis pribadinya.


Jika yang hadir dari para calonnya adalah para pemimpin yang bermental pecundang dan rakus, itu tidak akan pernah menyelesaikan masalah. Bahkan lama kelamaan negara –bila terus dibawah seorang pemimpin yang tidak bertanggung jawab- akan mengalami kahancurannya. Dan rakyat akan terus menderita. Namun dalam hal ini tidak hanya pemimpinnya yang dituntut dewasa, melainkan juga rakyatnya. Di tengah rakyat yang tidak dewasa akan lahir pemimpin yang tidak dewasa pula. Banyak rakyat masih manja. Suaranya mau ditukar dengan sejumlah uang. Akibatnya kita selalu menemukan kendala dalam mencari sosok pemimpin yang dewasa. Dari sini nampak betapa penjelasan Allah di atas mengenai sosok Nabi Yusuf alaihissalam sebagai pribadi yang dewasa adalah sesuatu yang tidak mudah diabaikan begitu saja. Melainkan justru harus diutamakan di atas kriteria lain. Itulah rahasia mengapa Allah SWT. Menyebutkannya pada urutan pertama.


Banyak negeri yang gersang, padang sahara membentang, namun karena pemimpinnya dewasa dan bertanggung jawab, negeri itu menjadi sejahtera. Rakyatnya merasa aman di dalamnya. Keberkahan datang dari mana-mana. Itulah yang pernah terjadi pada zaman Umar bin Kahththab dan Umar bin Abdul Aziz. Dari sini nampak bahwa faktor pemimpin adalah faktor yang sangat menentukan. Sebaliknya banyak negeri yang subur, sungainya mengalir deras, lautnya penuh dengan kekayaan alam, namun karena kecerobohan pemimpinnya, negeri tersebut kehilangan keseimbangan. Banyak rakyatnya yang tidak bisa menikmati kekayaan buminya. Di sana-sini pemandangan orang-orang miskin bertebaran. Ini sungguh suatu fakta bahwa kedewasaan seorang pemimpin sangat menentukan masa depan sebuah negeri. Pemimpin yang pengecut akan membuat negerinya selalu tergantung kepada orang lain. Akibatnya seluruh kekayaan alamnya disedot oleh negara-negara lain. Sebaliknya pemimpin yang dewasa dan berani akan membuat negaranya berwibawa dan bermartabat. Kita sangat membutuhkan pemimpin yang dewasa seperti yang Allah gambarkan pada ayat di atas.


2. Hikmah


Kata hukaman pada ayat di atas artinya hikmah. Dalam Al Qur’an kata hikmah sering diartikan sebagai sikap bijak. Lawan kata dari emosional. Tidak asal-asalan. Melainkan bertindak dengan penuh pemahaman. Dalam surah An Nahl: 125, Allah SWT. Memerintahkan kepada kita agar berdakwah dengan hikmah, maksudnya dengan bijak dan penuh pemahaman. Demikian juga dalam dunia kepemimpinan, sikap penuh hikmah sangatlah dibutuhkan. Banyak tujuan mulia bagi sebuah negara menjadi hancur hanya kerena sang pemimpin tidak mempunyai sikap bijak. Karena itu sikap bijak bagi seorang pemimpin adalah suatu keniscayaan.


Umar bin Khaththab dalam kepemimpinan banyak mempunyai ilustrasi tentang hakikat hikmah ini. Ambillah misalnya di malam itu, Umar pernah keliling melihat kondisi rakyatnya sempai jauh ke pelosok negeri. Ketika menemui seorang ibu sedang memasak batu, untuk menghibur anaknya yang kelaparan, Umar dengan bijak segera mengambil tindakan. Di malam itu pula Umar langsung mengambil harta sedekah, lalu diberikan kepada ibu tersebut. Tidak hanya itu, Umar sempat memasakkan makanan baginya sampai semuanya kenyang. Ini sungguh suatu gambaran sikap yang sangat penuh dengan hikmah. Bayangkan ilustrasi ini, bisakah akan berulang kembali pada kepemimpinan saat ini? Pemimpin yang mana yang bersedia menggendong sendiri gandum untuk dibagikan kepada fakir miskin? Kalaupun ada pemimpin yang demikian, ia tidak akan menggendong sendiri, paling tidak ia akan memerintahkan stafnya. Kok, akan pemimpin sebuah negara, pemimpin desa saja, mereka main perintah. Sungguh sangat sulit untuk menemukan saat ini sosok pemimpin yang penuh hikmah itu.


Dari sini kita tahu betapa kriteria ini sangat penting dimiliki seorang pemimpin. Mengapa? Sebab bebbagai permasalahan di tengah rakyat akan selalu datang silih berganti. Di sini sakit lalu di sana kelaparan. Begitu seterusnya. Maka tidak mungkin bisa menyelesaikan semua ini secara detil dan sempurna tanpa ditangani oleh seorang pemimpin yang bijak. Contoh lain dari sikap bijak Umar dalam pemimpin adalah ketika Umar membagi-bagi harta sedekah, tiba-tiba Ibn Umar datang meminta haknya, namun Umar segera menepisnya, bahwa tidak akan memberikan kepadanya sampai semua rakyatnya kebagian. Ini sungguh sikap yang sangat sulit dalam dunia kepemimpinan. Banyak para pemimpin yang terjatuh dalam perangkap nepotisme. Kerabatnya selalu diutamakan di atas rakyatnya. Namun Umar tidak demikian. Umar malah berkata kepada keluarganya, siapa di antara kalian yang melanggar hukum, akan dilipatgandakan hukumannya. Inilah contoh pribadi pemimpin yang bijak, di mana pada zaman sekarang kita sangat sulit menemukan contohnya.


3. Ilmu


Dalam ayat di atas Allah swt. menjelaskan bahwa Nabi Yusuf as. dibekali ilmu oleh Allah SWT. Ilmu tauhid yaitu ilmu yang dengannya tertanam kesadaran kehambaan hanya kepada Allah SWT. Sebab tanpa ilmu ini pemimpin akan cenderung menjadi sombong. Ia mudah merasa dirinya tinggi, dan tidak ada yang menandinginya. Munculnya pribadi seperti Fir’un yang mengaku Tuhan, adalah karena ia tidak memiliki ilmu tauhid. Beriman kepada tauhid adalah suatu keharusan bagi seorang pemimpin. Berbagai kedzaliman terhadap kemanusiaan di muka bumi adalah karena kosongnya iman terhadap tauhid dalam diri mereka. Karena itu ketika Allah SWT menekankan tentang ilmu dalam ayat di atas, maksudnya adalah ilmu iman kepada Allah. Dengan kata lain adalah ilmu tauhid.


Pemimpin yang bertauhid akan selalu ingat bahwa di atasnya ada Allah yang kelak akan meminta kepadanya pertanggungjawaban. Maka ia selalu berhati-hati dari perbuatan dzalim. Karena tidak ada yang tersembunyi bagi Allah. Dan tidak ada kekuatan yang bisa menandingiNya. Nabi Yusuf as. secara mendalam mempunyai kesadaran ini. Karena itu selama di penjara Nabi Yusuf as. selalu berdakwah kepada tauhid. Setiap ucapannya kepada para nara pidana yang lain selalu mengingatkan kepada hakikat Tauhid. Dan kualitas ini semakin nampak ketika nabi Yusuf memegang jabatan sebagai mentri keuangan. Negara Mesir benar-benar bersih dari penyelewengan dan korupsi. Buah dari kebersihan ini Mesir pada zaman itu tidak mengalami krisis sekalipun semua negeri disekitarnya benar-benar dalam krisis yang mencekam.


Perhatikan betapa ilmu tauhid telah mengantarkan Nabi Yusuf menjadi pemimpin yang menyelamatkan negara. Mesir di bawah kepemimpinan Nabi Yusuf tidak hanya sejahtera melainkan juga mampu mensuplai makanan ke luar wilayahnya termasuk ke Palestina. Dari sini jelas bahwa mengapa Allah SWT. membekali ilmu tauhid kepada nabi Yusuf as. Ilmu tauhid inilah yang membuat Umar bin Khaththab selalu menangis sekalipun rakyatnya sejahtera. Menangis karena Umar takut ditanya Allah kelak tentang seekor kuda yang jatuh karena sebagian jalan ada berlubang. Perhatikan tanggung jawab pemimpin yang bertauhid tidak hanya mencakup wilayah kemanusiaan melainkan juga setiap binatang yang terdapat di negeri itu akan juga dimintai pertanggungjawaban.


4. Semangat Ihsan


Pada penutup ayat di atas, Allah SWT. berfirman: wakadzaalika najzil muhsiniin. Imam An Nasafi berkata, bahwa ayat ini menunjukkan kesungguhan Nabi Yusuf dalam melaksanakan tugas kepemimpinannya. Ihsan maksudnya adalah seperti yang Rasulullah SAW. jelaskan: anta’budallaha kaanka taraahu faillam takun taraahu fainnahuu yaraaka (hendaklah kamu menyembah Allah sekan-akan melihatnya, bila tidak bisa melihatnya sesungguhnya Allah melihatmu). Berdasarkan hadits ini ihsan artinya merasa dikontrol oleh Allah. Bahwa seorang yang merasa dikontrol oleh Allah tidak mungkin berbuat bejat. Lebih-lebih dia seorang pemimpin, maka ia akan sungguh-sungguh dan maksimal menjalankan kewajibannya. Pemimpin yang ihsan, tidak melihat jabatan kepemimpinan sebagai kemulyaan, melainkan sebagai beban yang harus dipikul dan dipertanggungjawabkan.


Pemimpin yang ihsan tidak akan pernah main-main, melainkan akan menganggap segala waktu dan tugasnya penuh konsekuensi di dunia maupun di akhirat. Di antara makna ihsan adalah tidak setengah-setengah, melainkan sepenuh hati dalam menjalankan kewajiban kepemimpinan. Nabi Ibrahim dan Nabi Ismail diberi gelar ihsan oleh Allah setelah dengan jujur dan maksimal melaksanakan perintah Allah untuk menyembelih putra yang disayangi pun nabi Ismail siap menerima dengan lapang dada perintah tersebut. Inilah hakikat ihsan dalam menghambakan diri kepada Allah. Maka apapun posisi seseorang di dunia, baik sebagai rakyat piasa apalagi sebagi khalifah, ia harus selalu hidup dalam kerangka kehambaan secara ihsan.


Ambil contoh Abu Bakar Ash Shiddiq, selama menjadi khalifah, selalu menggunakan apa yang dia punya untuk kemaslahatan rakyatnya. Pernah Abu Bakar membeli kain-kain di daerah yang jauh. Lalu kain-kain itu dibagi-bagikan kepada para janda untuk dijadikan selimut di musim dingin. Diriwayatkan juga bahwa Umar pernah keliling mengunjungi rumah-rumah oarng yang tua renta untuk membantu mereka. Setiap kali Umar mendatangi mereka, Umar selalu menemukan bahwa kebutuhan mereka telah tersedia disana. Umar ingin mencari tahu siapakah gerangan yang mendahuluinya menyediakan kebutuhan mereka. Ketika Umar intai, ternyata Abu Bakar yang selalu mendahuluinya menyediakan kebutuhan mereka. Suatu kepemimpinan yang ihsan, yang harus dimiliki oleh setiap pmimpin di mana saja dan kapan saja. Wallahu a’lam bishshawab.

Sumber : http://majalahtatsqif.com/index.php?option=com_content&view=article&id=66:dr-amir-faishol-fath&catid=39:tafsir&Itemid=80

0 Comment for "Memimpin Dengan Ilmu"

Kisah Sedekah Yang Salah Alamat


Suatu ketika, Rasulullah Saw., seperti yang kerap beliau lakukan, berbincang-bincang dengan para sahabat di serambi Masjid Nabawi, Madinah. Selepas berbagi sapa dengan mereka, beliau berkata kepada mereka,

“Suatu saat ada seorang pria berkata kepada dirinya sendiri, ‘Malam ini aku akan bersedekah!’ Dan benar, malam itu juga dia memberikan sedekah kepada seorang perempuan yang tak dikenalnya. Ternyata, perempuan itu seorang pezina. Sehingga, kejadian itu menjadi perbincangan khalayak ramai.

“Akhirnya, kabar tersebut sampai juga kepada pria itu. Mendengar kabar yang demikian, pria itu bergumam, ‘Ya Allah! Segala puji hanya bagi-Mu.Ternyata, sedekahku jatuh ke tangan seorang pezina. Karena itu, aku akan bersedekah lagi!’

“Maka, pria itu kemudian mencari seseorang yang menurutnya layak menerima sedekah. Ternyata, penerima sedekah itu, tanpa diketahuinya, adalah orang kaya. Sehingga, kejadian itu lagi-lagi menjadi perbincangan khalayak ramai, lalu sampai juga kepada pria yang bersedekah itu.

“Mendengar kabar yang demikian, pria itu pun bergumam,’Ya Allah! Segala puji hanya bagi-Mu. Ternyata, sedekahku itu jatuh ke tangan orang kaya. Karena itu, aku akan bersedekah lagi!’

Maka, dia kemudian, dengan cermat, mencari seseorang yang menurutnya layak menerima sedekah. Ternyata, penerima sedekah yang ketiga, tanpa diketahuinya, adalah seorang pencuri. Tak lama berselang, kejadian itu menjadi perbincangan khalayak ramai, dan kabar itu sampai kepada pria yang bersedekah itu.

Mendengar kabar demikian, pria itu pun mengeluh, ‘Ya Allah! Segala puji ha¬nya bagi-Mu! Ya Allah, sedekahku ternyata jatuh ke tangan orang-orang yang tak kuduga: pezina, orang kaya, dan pencuri!’

Pria itu kemudian didatangi (malaikat utusan Allah) yang berkata, “Sedekahmu telah diterima Allah. Bisa jadi pezina itu akan berhenti berzina karena menerima sedekah itu. Bisa jadi pula orang kaya itu mendapat pelajaran karena sedekah itu, lalu dia menyedekahkan sebagian rezeki yang dikaruniakan Allah kepadanya. Dan, bisa jadi pencuri itu berhenti mencuri selepas menerima sedekah itu.”

(Diceritakan kembali dari sebuah hadis yang dituturkan oleh Muslim dan Abu Hurairah dalam Teladan indah Rasullulah dalam ibadah, Ahmad Rofi ‘Usmani)

Bersedekahlah Setiap Hari



“Tidak ada satu subuh-pun yang dialami hamba-hamba Allah kecuali turun kepada mereka dua malaikat.

Salah satu di antara keduanya berdoa: “Ya Allah, berilah ganti bagi orang yang berinfaq”,

sedangkan yang satu lagi berdo’a “Ya Allah, berilah kerusakan bagi orang yang menahan (hartanya)”

(HR Bukhary 5/270)

Lihat catatan keuangan anda/keuangan perusahaan anda !
Apakah pengeluaran lebih besar dari pemasukan? Jika Ya, berarti anda termasuk orang yang pailit.
Apakah pengeluaran dan pemasukan seimbang? Jika Ya, berarti anda termasuk orang yang rugi.
Apakah pemasukan lebih besar dari pengeluaran? Jika Ya, berarti anda termasuk orang yang beruntung.
Hari ini mesti lebih baik dari ari kemarin dan hari esok meski lebih baik dari hari ini.

Perbanyak infaq anda jika anda mengalami kerugian, jangan berhenti berinfaq ketika anda meraih keuntungan yang banyak. Justeru semakin banyak untung, akan semakin keranjingan berinfaq.

Ayo salurkan sebagian rezeki anda kepada orang-orang yang ada di sekitar anda, atau juga bisa melalui program yang kami tawarkan berikut ini :

1. Zakat
2. Infaq/shadaqah
3. Wakaf
4. Anak Yatim

Salurkan sebagian rezeki anda melalui salah satu nomor rekening berikut :
--> Bank Muamalat No Rek. 3560009874 --> Bank Mandiri No Rek. 114-00-0594415-5
--> Bank BRI No Rek. 228401000197560
--> Bank BCA No Rek. 8110330589
Semua atas nama Wagimin.

Mohon konfirmasinya seberapapun harta yang anda infaqkan

Bila sudah ditransfer mohon konfirmasi via SMS ke nomor HP 089627492625 caranya :


1. Zakat
Ketik : ZAKAT_tanggal_nama_Asal_Bank_jumlah
Contoh : ZAKAT 01012011 Hamba Allah di Surabaya BNI Syariah Rp. 200 .000,-

2. Infaq/shadaqah
Ketik : INFAQ_tanggal_nama_Asal_Bank_jumlah
Contoh : INFAQ 01012011 Hamba Allah di Surabaya BNI Syariah Rp. 50.000,-

3. Waqaf
Ketik : WAQAF_tanggal_nama_Asal_Bank_jumlah
Contoh : INFAQ 01012011 Hamba Allah di Surabaya BNI Syariah Rp. 5.000.000,-

4. Anak Yatim
Ketik : YATIM_tanggal_nama_Asal_Bank_jumlah
Contoh : YATIM 01012011 Hamba Allah di Surabaya BNI Syariah Rp. 300.000,-


Terimakasih atas partisipasinya kepada rekan-rekan yang telah berbagi terutama buat mereka yang belum melakukan konfirmasinya, semoga Allah mengganti dengan yang lebih baik dan menjadi amalan yang akan memperberat amal kebaikan di yaumil akhir.

Penolong Misterius

Ketika senja telah turun mengganti siang dengan malam, seorang laki-laki bergegas mengambil air wudhu. Memenuhi panggilan adzan yang bergaung indah memenuhi angkasa.

"Allahu Akbar!" suara lelaki itu mengawali shalatnya.

Khusyuk sekali ia melaksanakan ibadah kepada Allah. Tampak kerutan di keningnya bekas-bekas sujud. Dalam sujudnya, ia tenggelam bersama untaian-untaian do'a. Seusai sholat, lama ia duduk bersimpuh di atas sajadahnya. Ia terpaku dengan air mata mengalir, memohon ampunan Allah.

Dan bila malam sudah naik ke puncaknya, laki-laki itu baru beranjak dari sajadahnya.

"Rupanya malam sudah larut...,"bisiknya.

Ali Zainal Abidin, lelaki ahli ibadah itu berjalan menuju gudang yang penuh dengan bahan-bahan pangan. Ia pun membuka pintu gudang hartanya. Lalu, dikeluarkannya karung-karung berisi tepung, gandum, dan bahan-bahan makanan lainnya.

Di tengah malam yang gelap gulita itu, Ali Zainal Abidin membawa karung-karung tepung dan gandum di atas punggungnya yang lemah dan kurus. Ia berkeliling di kota Madinah memikul karung-karung itu, lalu menaruhnya di depan pintu rumah orang-orang yang membutuhkannya.

Di saat suasana hening dan sepi, di saat orang-orang tertidur pulas, Ali Zainal Abidin memberikan sedekah kepada fakir miskin di pelosok Madinah.

"Alhamdulillah..., harta titipan sudah kusampaikan kepada yang berhak,"kata Ali Zainal Abidin. Lega hatinya dapat menunaikan pekerjaan itu sebelum fajar menyingsing. Sebelum orang-orang terbangun dari mimpinya.

Ketika hari mulai terang, orang-orang berseru kegirangan mendapatkan sekarung tepung di depan pintu.

"Hah! Siapa yang sudah menaruh karung gandum ini?!" seru orang yang mendapat jatah makanan.

"Rezeki Allah telah datang! Seseorang membawakannya untuk kita!" sambut yang lainnya.

Begitu pula malam-malam berikutnya, Ali Zainal Abidin selalu mengirimkan karung-karung makanan untuk orang-orang miskin. Dengan langkah mengendap-endap, kalau-kalau ada yang memergokinya tengah berjalan di kegelapan malam. Ia segera meletakan karung-karung di muka pintu rumah orang-orang yang kelaparan.

"Sungguh! Kita terbebas darikesengsaraan dan kelaparan! Karena seorang penolong yang tidak diketahui!" kata orang miskin ketika pagi tiba.

"Ya! Semoga Allah melimpahkan harta yang berlipat kepada sang penolong...," timpal seorang temannya.

Dari kejauhan, Ali Zainal Abidin mendengar semua berita orang yang mendapat sekarung tepung. Hatinya bersyukur pada Allah. Sebab, dengan memberi sedekah kepada fakir miskin hartanya tidak akan berkurang bahkan, kini hasil perdagangan dan pertanian Ali Zainal Abidin semakin bertambah keuntungan.

Tak seorang pun yang tahu dari mana karung-karung makanan itu? Dan siapa yang sudah mengirimkannya?

Ali Zainal Abidin senang melihat kaum miskin di kotanya tidak mengalami kelaparn. Ia selalu mencari tahu tentang orang-orang yang sedang kesusahan. Malam harinya, ia segera mengirimkan karung-karung makanan kepada mereka.

Malam itu, seperti biasanya, Ali Zainal Abidin memikul sekarung tepung di pundaknya. Berjalan tertatih-tatih dalam kegelapan. Tiba-tiba tanpa di duga seseorang melompat dari semak belukar. Lalu menghadangnya!

"Hei! Serahkan semua harta kekayaanmu! Kalau tidak...," orang bertopeng itu mengancam dengan sebilah pisau tajam ke leher Ali Zainal Abidin.

Beberapa saat Ali terperangah. Ia tersadar kalau dirinya sedang di rampok. "Ayo cepat! Mana uangnya?!" gertak orang itu sambil mengacungkan pisau.

"Aku...aku...," Ali menurunkan karung di pundaknya, lalu sekuat tenaga melemparkan karung itu ke tubuh sang perampok. Membuat orang bertopeng itu terjengkang keras ke tanah. Ternyata beban karung itu mampu membuatnya tak dapat bergerak. Ali segera menarik topeng yang menutupi wajahnya. Dan orang itu tak bisa melawan Ali.

"Siapa kau?!" tanya Ali sambil memperhatikan wajah orang itu.

"Ampun, Tuan....jangan siksa saya...saya hanya seorang budak miskin...,"katanya ketakutan.

"Kenapa kau merampokku?" Tanya Ali kemudian.

"Maafkan saya, terpaksa saya merampok karena anak-anak saya kelaparan," sahutnya dengan wajah pucat.

Ali melepaskan karung yang menimpa badan orang itu. Napasnya terengah-engah. Ali tak sampai hati menanyainya terus.

"Ampunilah saya, Tuan. Saya menyesal sudah berbuat jahat..."

"Baik! Kau kulepaskan. Dan bawalah karung makanan ini untuk anak-anakmu. Kau sedang kesusahan, bukan?" kata Ali.

Beberapa saat orang itu terdiam. Hanya memandangi Ali dengan takjub.

"Sekarang pulanglah!" kata Ali.

Seketika orang itu pun bersimpuh di depan Ali sambil menangis.

"Tuan, terima kasih! Tuan sangat baik dan mulia! Saya bertobat kepada Allah...saya berjanji tidak akan mengulanginya," kata orang itu penuh sesal.

Ali tersenyum dan mengangguk.

"Hai, orang yang tobat! Aku merdekakan dirimu karena Allah! Sungguh, Allah maha pengampun." Orang itu bersyukur kepada Allah. Ali memberi hadiah kepadanya karena ia sudah bertobat atas kesalahannya.

"Aku minta, jangan kau ceritakan kepada siapapun tentang pertemuanmu denganku pada malam ini...," kata Ali sebelum orang itu pergi." Cukup kau doakan agar Allah mengampuni segala dosaku," sambung Ali.

Dan orang itu menepati janjinya. Ia tidak pernah mengatakan pada siapa pun bahwa Ali-lah yang selama ini telah mengirimkan karung-karung makanan untuk orang-orang miskin.

Suatu ketika Ali Zainal Abidin wafat. Orang yang dimerdekakan Ali segera bertakziah ke rumahnya. Ia ikut memandikan jenazahnya bersama orang-orang.

Orang-orang itu melihat bekas-bekas hitam di punggung di pundak jenazah Ali. Lalu mereka pun bertanya.

"Dari manakah asal bekas-bekas hitam ini?"

"Itu adalah bekas karung-karung tepung dan gandum yang biasa diantarkan Ali ke seratus rumah di Madinah," kata orang yang bertobat itu dengan rasa haru.

Barulah orang-orang tahu dari mana datangnya sumber rezeki yang mereka terima itu. Seiring dengan wafatnya Ali Zainal Abidin, keluarga-keluarga yang biasa di beri sumbangan itu merasa kehilangan.

Orang yang bertobat itu lalu mengangkat kedua tangan seraya berdo'a," Ya Allah, ampunilah dosa Ali bin Husein bin Ali bin Abi Thalib, cucu Rasulullah Saw.
Back To Top